Mesin cuci Anda Dapat Menjadi Rumah bagi Bakteri – Apa yang Harus Anda Ketahui

Mesin cuci Anda Dapat Menjadi Rumah bagi Bakteri – Apa yang Harus Anda Ketahui
Para ahli mengatakan mesin cuci rumah hemat energi beroperasi pada suhu yang lebih rendah, sehingga memudahkan bakteri untuk bertahan hidup. Getty Images
  • Bakteri ditemukan di binatu yang dibersihkan di mesin cuci kelas konsumen di sebuah rumah sakit di Jerman.
  • Para ahli mengatakan mesin cuci rumahan yang hemat energi bisa menjadi surga bagi bakteri karena mereka mencuci pakaian pada suhu yang lebih rendah.
  • Tetapi para ahli mengatakan sebagian besar konsentrasi bakteri tidak cukup untuk membuat orang sakit parah.
  • Mereka menyarankan sesekali membersihkan bagian dalam mesin cuci Anda dan mengeringkan pakaian di jalur di luar.

Mesin pencuci rumah berefisiensi tinggi saat ini mungkin tidak menghilangkan bakteri selengkap rekan-rekan mereka yang lebih tua dan kurang efisien.

Temuan ini muncul setelah patogen yang resistan terhadap beberapa obat ditemukan pada pakaian bayi di unit perawatan intensif neonatal di rumah sakit anak-anak Jerman – meskipun semua tindakan pencegahan dilakukan untuk menghilangkan paparan terhadap superbug tersebut.

Pelakunya akhirnya, peneliti menemukan, berada di ruang cuci rumah sakit.

Di sana para peneliti menemukan mesin cuci tingkat konsumen daripada mesin cuci industri suhu tinggi yang biasanya digunakan di rumah sakit, para peneliti melaporkan dalam jurnal Applied and Environmental Microbiology .

Untungnya, bayi-bayi itu hanya terpapar patogen Klebsiella oxytoca yang resistan tetapi tidak benar-benar terinfeksi, kata para peneliti.

Apa yang ada di mesin cuci Anda? 

Tetapi temuan ini menimbulkan pertanyaan: Jika masalahnya adalah mesin cuci kelas konsumen, apakah konsumen perlu khawatir tentang bakteri berbahaya yang menempel di mesin mereka di rumah?

Jawabannya beragam.

“Ini adalah mesin cuci di rumah sakit sehingga akan terkena bakteri – seperti yang ini – yang berkembang di lingkungan rumah sakit,” Dr. Amesh Adalja , seorang sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins di Maryland, mengatakan kepada Healthline.

“Bakteri ini resisten dan dapat menyebabkan infeksi parah tetapi masih membutuhkan inang yang rentan. Banyak orang dapat terpapar dengan bakteri yang resistan terhadap obat dan bahkan dijajah dengan mereka – seperti banyak petugas kesehatan – namun tidak memiliki infeksi terjadi, “katanya.

Tetapi untuk menghemat energi, mesin efisiensi tinggi saat ini mencuci pakaian pada suhu yang lebih rendah – kurang dari 140 ° F.

Itu berarti lebih banyak bakteri yang selamat dari proses pencucian, catat Ricarda M. Schmithausen, PhD, penulis utama studi ini dan seorang dokter senior di Institut Kesehatan dan Kesehatan Masyarakat di Pusat Kolaborasi WHO di Universitas Bonn, Jerman, dalam sebuah Siaran pers American Society for Microbiology .

Secara khusus, para peneliti menemukan bakteri yang tumbuh di segel karet mesin cuci, yang kemudian menyebar selama siklus bilas yang tidak dipanaskan.

Beberapa bahaya – dengan beberapa pengecualian

Namun, sebagian besar bakteri bersifat jinak atau bahkan bermanfaat.

“Bagi kita yang menggunakan pencucian air dingin atau hangat dan siklus pengeringan pendek yang efisien, beberapa kuman yang kuat akan tertinggal di seprai dan pakaian kita, [tetapi] kemungkinan bakteri berbahaya yang resisten dalam mesin cuci kita menyebabkan penyakit sangat terpencil. ,” Dr Bruce Hirsch , menghadiri dokter penyakit menular di Rumah Sakit North Shore University di Manhasset, New York, mengatakan HealthLine.

“Kita semua terpapar bakteri setiap saat tanpa penyakit. Kisah ini menunjukkan bahwa jika sebuah rumah tangga memiliki anggota keluarga dengan rawat inap yang berkepanjangan baru-baru ini, air panas dan pengeringan yang berkepanjangan harus dipertimbangkan, ”katanya.

Martin Exner, ketua dan direktur Institut Kesehatan dan Kesehatan Masyarakat di Pusat Kolaborasi WHO, Rumah Sakit Universitas / Universitas Bonn, tempat penelitian dilakukan, sependapat dalam siaran pers penelitian.

“Ini adalah tantangan yang semakin besar bagi ahli kesehatan, karena jumlah orang yang menerima perawatan dari anggota keluarga terus meningkat,” katanya.

Menjaga mesin cuci Anda bersih 

Jika Anda tinggal dengan kerabat lanjut usia, bayi baru lahir yang rentan, atau hanya ingin bekerja keras, Anda dapat mengambil langkah-langkah tertentu untuk menjaga pakaian dan mesin cuci Anda bebas dari kontaminasi bakteri terburuk.

“Bakteri cenderung mengintai di laci deterjen, stempel karet, dan drum cuci,” Hilary Metcalf, MPH, seorang pencegah infeksi di Rumah Sakit Misi di Orange County, California, mengatakan kepada Healthline.

Konsumen harus sangat waspada terhadap mesin cuci yang disimpan di lingkungan yang lembab seperti garasi atau gudang, karena ini adalah lingkungan yang sempurna bagi bakteri untuk berkembang.

Dan kuman-kuman seperti E. coli , salmonella , dan Klebsiella oxytoca dapat menyebabkan pneumonia, infeksi kulit, kram perut, muntah, dan diare, terutama pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Cobalah menyeka segel di mesin Anda dengan larutan pemutih 10 persen, beberapa ahli merekomendasikan.

Anda juga dapat mencoba mencuci mesin cuci.

“Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi mencuci mesin cuci Anda sebulan sekali dapat secara signifikan mengurangi paparan Anda dan keluarga terhadap kuman dan infeksi,” kata Metcalf.

Tidak ada alasan untuk khawatir setiap siklus cuci. Sebagai gantinya, pilih pengaturan mencuci Anda berdasarkan kasus per kasus tergantung pada bagaimana mencuci menjadi kotor.

“Pencucian rumah yang normal akan cukup menghilangkan tingkat normal tanah. Namun, jika terkontaminasi dengan darah atau cairan tubuh, proses pencucian harus ditingkatkan dengan larutan desinfektan seperti hidrogen peroksida, pemutih, atau Boraks, dan dalam air yang setidaknya 160 ° F, ”kata Metcalf.

Banyak mesin cuci memiliki pengaturan “sanitasi” yang akan membawanya ke suhu yang lebih tinggi di luar siklus pencucian normal.

Dan ada pembuat germkiller yang lebih efektif yang bisa dijauhkan dari patogen dari pakaian mereka: dikeringkan di luar.

“Salah satu pembuat obat yang paling mencolok adalah matahari ,” kata CJ Xia, wakil presiden pemasaran dan penjualan di perusahaan manufaktur antibodi Boster Biological Technology . “Beberapa ilmuwan mengatakan untuk menghindari penggunaan pengering sepenuhnya

beranda

Diet Mediterania Dapat Membantu Menjaga agar Bahagia

Diet Mediterania Dapat Membantu Menjaga agar Bahagia

Diet Mediterania Dapat Membantu Menjaga agar Bahagia
Diet tinggi ikan dan sayuran dapat membantu menjaga kesehatan usus Anda. Getty Images
  • Sebuah studi baru yang dipresentasikan minggu ini menemukan bahwa makan makanan nabati atau makanan Mediterania dapat memengaruhi mikrobioma usus Anda.
  • Bakteri “ramah” lebih mungkin muncul ketika orang makan makanan yang sehat dan menyeluruh.
  • Para peneliti masih belajar tentang microbiome dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi kesehatan Anda.

Triliun bakteri dan mikroba lain hidup dalam sistem pencernaan manusia. Bersama-sama, mereka membentuk komunitas yang dikenal sebagai mikrobiota usus.

Banyak bakteri dalam mikrobiota memainkan peran penting dalam kesehatan manusia, membantu memetabolisme makanan, memperkuat integritas usus, dan melindungi terhadap penyakit.

Untuk membantu bakteri yang ramah di usus tumbuh dengan subur, penelitian baru yang dipresentasikan di UEG Week 2019 menyarankan bahwa mungkin membantu untuk memakan makanan gaya Mediterania yang kaya akan makanan nabati, termasuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan, serta ikan.

Ketika para peneliti dari University Medical Center Groningen di Belanda menilai kebiasaan makan dan bakteri usus lebih dari 1.400 peserta, mereka menemukan bahwa diet gaya Mediterania dikaitkan dengan mikrobiota usus yang lebih sehat. Itu juga dikaitkan dengan tingkat penanda inflamasi yang lebih rendah pada tinja.

Hal ini menunjukkan peran yang mungkin dimainkan oleh diet kaya nabati dalam membantu melindungi terhadap penyakit usus, termasuk penyakit radang usus (IBD).

“Menghubungkan diet ke microbiome usus memberi kita lebih banyak wawasan tentang hubungan antara diet dan penyakit usus,” Laura Bolte, ketua peneliti penelitian dan ahli gizi yang sedang mengejar gelar MD dan PhD di bidang nutrisi, mengatakan dalam sebuah pernyataan. .

“Hasilnya menunjukkan bahwa diet cenderung menjadi jalur perawatan yang signifikan dan serius atau penanganan penyakit untuk penyakit usus – dengan memodulasi mikrobioma usus,” tambahnya.

Resolusi sulit. Jadikan diet Anda lebih mudah dengan mencari makanan yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Ikuti kuis gratis kami untuk memulai.DAPATKAN diet ANDA

Diet Mediterania mungkin mengurangi peradangan

Empat kelompok peserta mengambil bagian dalam studi Bolte, termasuk anggota populasi umum dan pasien dengan penyakit Crohn, ulcerative colitis (UC), dan irritable bowel syndrome (IBS).

Penyakit Crohn dan UC adalah bentuk IBD yang melibatkan peradangan kronis di usus. IBS adalah penyakit usus lain di mana peradangan dapat berperan.

Untuk mengidentifikasi hubungan potensial antara diet, mikrobiota usus, dan radang usus, para peneliti memberikan kuesioner frekuensi makanan dan mengumpulkan sampel tinja dari masing-masing peserta.

Mereka menemukan beberapa hubungan antara kebiasaan makan partisipan, mikrobiota usus, dan penanda peradangan usus.

Diet gaya Mediterania yang kaya akan buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan, dan ikan dikaitkan dengan kelimpahan lebih banyak bakteri ramah yang membantu mensintesis nutrisi penting, menghasilkan bahan bakar untuk sel-sel di usus besar, dan mengurangi peradangan. Pola makan nabati ini juga dikaitkan dengan tingkat penanda inflamasi yang lebih rendah di tinja.

Sebagai perbandingan, makanan yang kaya daging, gula rafinasi, atau makanan cepat saji dikaitkan dengan tingkat bakteri usus yang lebih rendah dan tingkat penanda inflamasi yang lebih tinggi.

“Tidak mengherankan bahwa pola diet yang telah dikaitkan dengan risiko penyakit jantung, kanker, dan umur panjang yang lebih rendah juga dikaitkan dengan efek pencernaan yang bermanfaat,” Julie Stefanski , MEd, RDN, juru bicara Akademi Nutrisi dan Dietetika , kata Healthline.

“Studi ini memperkuat kumpulan data yang menunjukkan bahwa memiliki usus yang sehat dan menentukan campuran bakteri yang tepat yang diperlukan untuk kesehatan mungkin menjadi kunci untuk mengatasi banyak penyakit kronis,” tambahnya.

Dibutuhkan lebih banyak penelitian

Studi ini menambah sejumlah besar penelitian yang menunjukkan diet gaya Mediterania dan pola makan kaya nabati lainnya memiliki manfaat bagi kesehatan manusia.

Selain manfaat kardiovaskular dan pengurangan risiko kanker , beberapa penelitian telah mengaitkan pola makan nabati dengan kejadian IBD yang lebih rendah. Studi baru ini dapat membantu menjelaskan alasannya.

“Kami telah mengetahui beberapa waktu bahwa ketika Anda melihatnya di tingkat negara, populasi yang mengonsumsi lebih sedikit daging merah dan mengonsumsi makanan nabati lebih sedikit memiliki insiden penyakit radang usus, termasuk Crohn dan kolitis,” Dr. Arun Swaminath , direktur program penyakit radang usus di Rumah Sakit Lenox Hill di New York City, mengatakan kepada Healthline.

“Saya pikir tambahan yang menarik di sini adalah bahwa kita tidak tahu mengapa itu benar atau benar-benar mengerti apa mekanisme itu,” lanjutnya, “dan microbiome tampaknya menjadi setidaknya salah satu cara asosiasi ini ada. ”

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang hubungan potensial antara diet, mikrobiota usus, dan kesehatan usus, diperlukan lebih banyak penelitian. Secara khusus, uji klinis diperlukan untuk menguji hubungan yang diidentifikasi dalam studi cross-sectional ini.

“Kuesioner frekuensi makanan dapat memiliki ratusan variabel dan data mikrobiota dapat memiliki hal yang sama,” Swaminath menjelaskan, “dan sulit untuk mengatakan apakah benar-benar ada sinyal yang bermakna atau apakah itu hanya bagian dari kebisingan statistik.”

“Jadi saya pikir ini akan menarik ketika kita dapat melihat lebih banyak detail data dan metodologi mereka dan kemudian mereproduksi beberapa ini dalam uji klinis,” lanjutnya, “terutama jika orang memakai diet ini dan kami dapat melihat bagaimana perubahan mikrobiota bergerak maju dalam waktu. “

Untuk menindaklanjuti penelitian mereka, para peneliti di University Medical Center Groningen berencana untuk melakukan uji coba untuk menguji efek dari pola makan nabati gaya Mediterania pada orang dengan penyakit Crohn.

Penelitian serupa juga sedang dilakukan di Amerika Serikat, di mana para peneliti membandingkan efek dari diet gaya Mediterania dan pola makan yang dikenal sebagai Diet Karbohidrat Spesifik pada orang dewasa dengan penyakit Crohn.

Bimbingan ahli dapat membantu

Sementara penelitian tentang mikrobiota usus dan diet terus berlanjut, Swaminath dan Stefanski mendorong pasien dengan IBD untuk bekerja dengan profesional kesehatan yang berkualifikasi untuk mengembangkan rencana diet yang bekerja untuk mereka.

Beberapa orang dengan penyakit Crohn atau UC mengalami penyempitan atau segmen yang menyempit di usus mereka, yang dapat menyulitkan buang air besar. Pasien semacam itu mungkin mendapat manfaat dari diet rendah serat.

Tetapi pada pasien tanpa penyempitan usus, makan lebih banyak serat dapat meningkatkan kesehatan usus. Ahli gizi ahli gizi yang terdaftar dapat membantu mereka mempelajari jenis makanan apa yang terbaik bagi mereka.

“Beberapa [makanan] dan cara menyiapkannya lebih baik ditoleransi daripada yang lain,” kata Stefanski.

“Bekerja dengan [ahli gizi ahli gizi terdaftar] untuk mempersonalisasikan pilihan makanan tertentu sangat penting ketika mencoba mencapai lebih banyak diet nabati,” tambahnya.

beranda

Melewatkan Sarapan Sebelum Latihan Anda Dapat Membantu Anda Membakar Lemak

Melewatkan Sarapan Sebelum Latihan Anda Dapat Membantu Anda Membakar Lemak

Melewatkan Sarapan Sebelum Latihan Anda Dapat Membantu Anda Membakar Lemak
Para peneliti sedang mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana berolahraga dan puasa dapat membantu Anda tetap sehat. Getty Images
  • Berolahraga sebelum makan pagi dapat memengaruhi kadar insulin dan membantu Anda tetap sehat.
  • Meningkatkan sensitivitas insulin dapat membantu mengurangi kemungkinan mengembangkan diabetes.
  • Sebuah studi baru dari Inggris berfokus pada bagaimana waktu makan dapat mempengaruhi hasil latihan.

Berolahraga sebelum sarapan dapat meningkatkan manfaat kesehatan bagi orang-orang, termasuk membakar lebih banyak lemak secara signifikan dan membantu mereka mengendalikan gula darah mereka dengan lebih baik, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan bulan ini di Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism oleh para ilmuwan kesehatan di dua universitas di Inggris.

Dalam studi 6 minggu itu, para peneliti dari universitas Bath dan Birmingham mempelajari lusinan pria dengan kelebihan berat badan atau obesitas yang menetap dari wilayah Bath di Inggris.

Studi tersebut menunjukkan bahwa mereka yang berolahraga sebelum sarapan membakar dua kali lipat jumlah lemak daripada mereka yang berolahraga setelah makan pagi.

Para peneliti menemukan bahwa mereka yang berolahraga setelah puasa semalaman memiliki kadar insulin yang lebih rendah selama berolahraga.

Bagaimana penelitiannya bekerja

Para peserta, yang terlibat dalam bersepeda intensitas sedang, makan makanan mereka sebelum jam 8 malam sebelum latihan.

Para peneliti membandingkan hasil dari dua kelompok – mereka yang makan sarapan sebelum berolahraga dan mereka yang makan setelah – dengan kelompok kontrol laki-laki yang tidak membuat perubahan gaya hidup.

Peneliti membangun studi ini sebagian berdasarkan bukti yang berkembang bahwa waktu makan dapat berdampak pada efektivitas olahraga.

Meskipun berolahraga sebelum sarapan selama 6 minggu tidak menyebabkan perbedaan penurunan berat badan, penelitian menemukan bahwa hal itu memiliki dampak positif pada kesehatan peserta, karena tubuh mereka merespons insulin dengan lebih baik.

Efek ini memiliki konsekuensi jangka panjang yang signifikan: Ini menjaga kadar gula darah mereka di cek dan memiliki potensi untuk mengurangi risiko kondisi seperti penyakit jantung dan diabetes.

Para peneliti mengatakan data mereka adalah yang pertama menunjukkan bahwa latihan olahraga sebelum makan sarapan berdampak pada latihan latihan intensitas sedang pada pria dengan kelebihan berat badan atau obesitas.

Para peneliti menjelaskan bahwa peningkatan penggunaan lemak sebagian besar disebabkan oleh tingkat insulin yang lebih rendah selama latihan, yang berarti para olah raga pra-sarapan akhirnya menggunakan lebih banyak lemak dari jaringan lemak mereka dan di dalam otot mereka sebagai bahan bakar.

“Yang paling penting dari studi ini adalah bahwa waktu makan dalam kaitannya dengan olahraga dapat memiliki dampak mendalam pada respons terhadap olahraga,” Javier Gonzalez , PhD, seorang dosen senior dalam fisiologi manusia di University of Bath dan salah satu dari studi itu. rekan penulis, dikatakan melalui email.

“Bagi orang yang ingin memaksimalkan manfaat kesehatan dari berolahraga, melakukan beberapa sesi dalam keadaan puasa semalam cenderung memberikan manfaat lebih besar daripada melakukan semua sesi setelah sarapan,” katanya.

Gonzalez mencatat bahwa penelitian sebelumnya telah menyarankan satu sesi latihan yang dilakukan sebelum sarapan meningkatkan penggunaan lemak. Tetapi sebelum studi ini, tidak ada yang tahu dengan pasti apakah peningkatan penggunaan lemak ini bertahan selama program pelatihan atau periode waktu yang berkelanjutan.

“Di sini kami menunjukkan bahwa peningkatan penggunaan lemak dengan olahraga sebelum sarapan berlangsung selama enam minggu pelatihan, bahkan ketika orang menjadi lebih bugar,” kata Gonzalez. “Selanjutnya, ini diterjemahkan menjadi peningkatan sensitivitas insulin dan adaptasi pada otot yang terkait dengan kontrol glukosa.”

Dia menambahkan bahwa peningkatan sensitivitas insulin dan adaptasi terhadap otot ini berpotensi mengurangi risiko diabetes tipe 2.

Todd Astorino , PhD, seorang profesor kinesiologi di California State University San Marcos, mengatakan para ilmuwan kesehatan telah mengetahui setidaknya selama 40 tahun bahwa berpantang makanan sebelum berolahraga meningkatkan ketergantungan pada lemak sebagai bahan bakar.

“Jadi hasil mereka menunjukkan ini bukan novel,” katanya melalui email. Tetapi dia mengatakan apa yang baru adalah bahwa kadar insulin tinggi dikurangi dengan latihan olahraga sebelum, tetapi tidak setelah, konsumsi karbohidrat.

“Ini menunjukkan bahwa jika Anda memiliki orang yang berolahraga yang berisiko diabetes atau memiliki diabetes dan memiliki gula darah tinggi, olahraga harus dilakukan dalam keadaan berpuasa untuk mendorong pengurangan respon insulin terhadap makanan, yang terkait dengan keseluruhan status kesehatan metabolisme, ”jelas Astorino.

Dia menyebut wahyu penelitian itu sebagai terobosan.

Menjadi lebih sehat tanpa menurunkan berat badan

Kent Hansen , asisten profesor di departemen kesehatan, olahraga, dan ilmu rehabilitasi di Winona State University di Minnesota, mengatakan pesan kesehatan masyarakat di sini bisa jadi Anda tidak perlu kehilangan lemak tubuh untuk menjadi lebih sensitif terhadap insulin.

“Katakanlah genetika menentukan bahwa Anda adalah orang yang lebih besar. Pesan kesehatan masyarakat akan mengatakan bahwa meskipun Anda tidak menurunkan berat badan, Anda dapat meningkatkan kesehatan Anda dengan metode yang mirip dengan ini, ”katanya.

Penelitian ini didanai oleh The Physiological Society, Rank Prize Funds, dan Allen Foundation.

Para peneliti mengatakan langkah-langkah selanjutnya termasuk mengeksplorasi efek jangka panjang dari jenis latihan ini dan melihat apakah wanita akan mendapat manfaat dengan cara yang sama seperti pria.

“Kami melakukan penelitian ini pada pria sebagai studi pertama untuk memastikan kami memiliki kelompok orang yang homogen,” kata Gonzalez. “Kami sangat tertarik untuk melihat apakah tanggapannya diterjemahkan pada wanita juga.”

beranda

5 Cara untuk Mendukung Rekan Kerja dengan Penyakit Kronis

11 Cara untuk Melepaskan Kemarahan

11 Cara untuk Melepaskan Kemarahan
Pria yang berdiri di luar dengan blazer merah marun memandang ke langit

Menunggu dalam antrean panjang, berurusan dengan komentar sinis dari rekan kerja, mengemudi melalui lalu lintas tanpa akhir – semuanya bisa menjadi sedikit banyak. Meskipun merasa marah dengan gangguan sehari-hari ini adalah respons normal terhadap stres, menghabiskan seluruh waktu Anda dengan marah bisa menjadi destruktif.

Bukan rahasia lagi bahwa membiarkan kemarahan mendidih atau ledakan kemarahan merusak hubungan pribadi dan profesional Anda. Tetapi itu juga memengaruhi kesejahteraan Anda. Terus-menerus menghilangkan frustrasi kita dapat menyebabkan reaksi fisik dan emosional, termasuk seperti tekanan darah tinggi dan kecemasan .

Berita baiknya adalah Anda dapat belajar mengelola dan menyalurkan kemarahan Anda secara konstruktif. Satu tahun 2010 mempelajari Sumber Tepercaya menemukan bahwa mampu mengekspresikan kemarahan Anda dengan cara yang sehat bahkan dapat membuat Anda lebih kecil kemungkinannya terserang penyakit jantung.

Ambil napas dalam-dalam

Di saat panas, mudah untuk mengabaikan pernapasan Anda. Tapi pernapasan dangkal semacam itu yang Anda lakukan saat marah membuat Anda dalam mode pertarungan atau lari .

Untuk mengatasi hal ini, cobalah mengambil napas perlahan dan terkontrol yang Anda hirup dari perut Anda, bukan dari dada Anda. Ini memungkinkan tubuh Anda untuk langsung menenangkan diri.

Anda juga bisa menyimpan latihan pernapasan ini di saku belakang Anda:

  • Temukan kursi atau tempat di mana Anda dapat duduk dengan nyaman, membuat leher dan bahu Anda rileks sepenuhnya.
  • Bernapaslah dalam-dalam melalui hidung Anda, dan perhatikan perut Anda naik.
  • Buang napas melalui mulut Anda.
  • Coba lakukan latihan ini 3 kali sehari selama 5 hingga 10 menit atau sesuai kebutuhan.
Ucapkan mantra yang menghibur

Mengulangi kalimat yang menenangkan dapat membuatnya lebih mudah untuk mengekspresikan emosi yang sulit, termasuk kemarahan dan frustrasi.

Coba ulangi perlahan-lahan, “Tenang saja,” atau “Semuanya akan baik-baik saja,” lain kali Anda merasa kewalahan oleh suatu situasi. Anda bisa melakukan ini dengan keras jika mau, tetapi Anda juga bisa mengatakannya pelan-pelan atau di kepala Anda.

Anda juga dapat menyimpan daftar frasa di telepon Anda untuk pengingat cepat sebelum presentasi kerja yang menegangkan atau pertemuan yang menantang.

Coba visualisasi

Menemukan tempat bahagia Anda di tengah-tengah penundaan penerbangan atau kemunduran kerja dapat membantu Anda merasa lebih santai saat ini.

Saat bergulat dengan ketegangan yang mendidih, coba lukis gambaran mental untuk menenangkan tubuh dan otak Anda:

  • Pikirkan tempat nyata atau imajiner yang membuat Anda merasa bahagia, damai, dan aman. Ini bisa jadi perjalanan berkemah ke pegunungan yang Anda ambil tahun lalu atau pantai eksotis yang ingin Anda kunjungi suatu hari nanti.
  • Fokus pada detail sensorik dengan membayangkan diri Anda di sana. Apa aroma, pemandangan, dan suaranya?
  • Waspadai pernapasan Anda dan simpan gambar ini di benak Anda sampai Anda merasa kecemasan Anda mulai meningkat.
Gerakkan tubuh Anda dengan sadar

Terkadang, duduk diam bisa membuat Anda merasa lebih cemas atau gelisah. Menggerakkan tubuh Anda dengan pikiran sadar dengan yoga dan latihan menenangkan lainnya dapat melepaskan ketegangan pada otot Anda.

Lain kali Anda dihadapkan pada situasi yang penuh tekanan, cobalah berjalan-jalan atau bahkan menari ringan untuk menjauhkan Anda dari stres.

Periksa perspektif Anda

Momen-momen stres yang tinggi dapat membelokkan persepsi Anda tentang kenyataan, membuat Anda merasa seolah dunia ini ingin menangkap Anda. Lain kali jika Anda merasa marah meluap, coba periksa perspektif Anda.

Setiap orang memiliki hari-hari yang buruk dari waktu ke waktu, dan besok akan menjadi awal yang baru.

Ekspresikan rasa frustrasi Anda

Ledakan yang marah tidak akan membantu Anda, tetapi itu tidak berarti Anda tidak bisa melampiaskan frustrasi Anda kepada teman atau anggota keluarga tepercaya setelah hari yang sangat buruk. Plus, memberikan ruang bagi diri Anda untuk mengekspresikan kemarahan Anda, mencegahnya meluap ke dalam.

Meredakan amarah dengan humor

Menemukan humor di saat panas dapat membantu Anda menjaga perspektif yang seimbang. Ini tidak berarti Anda hanya harus menertawakan masalah Anda, tetapi melihat mereka dengan cara yang lebih ringan dapat membantu.

Lain kali Anda merasakan kemarahan Anda meluap-luap, bayangkan bagaimana skenario ini terlihat bagi orang luar? Bagaimana mungkin ini lucu bagi mereka?

Dengan tidak menganggap diri Anda terlalu serius, Anda akan memiliki lebih banyak peluang untuk melihat bagaimana gangguan kecil yang tidak penting ada dalam skema besar.

Ubah lingkungan Anda

Istirahatkan diri Anda dengan mengambil waktu pribadi dari lingkungan sekitar Anda.

Jika rumah Anda berantakan dan membuat Anda stres, misalnya, lakukan perjalanan atau jalan-jalan. Anda mungkin akan menemukan bahwa Anda lebih siap untuk memilah-milah kekacauan saat kembali.

Kenali pemicu dan temukan alternatif

Jika perjalanan sehari-hari Anda mengubah Anda menjadi amarah dan frustrasi, cobalah mencari rute alternatif atau pergi lebih awal untuk bekerja. Punya rekan kerja keras yang terus-menerus mengetuk kaki mereka? Lihatlah beberapa headphone peredam bising.

Idenya adalah untuk menunjukkan dengan tepat dan memahami hal-hal yang memicu kemarahan Anda. Setelah Anda lebih menyadari apa itu, Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk menghindari menjadi mangsa mereka.

Jika Anda tidak yakin dari mana kemarahan Anda berasal, cobalah untuk mengingatkan diri Anda untuk mengambil waktu sejenak saat Anda merasa marah. Gunakan waktu ini untuk mencatat apa yang terjadi pada saat-saat menjelang perasaan marah Anda. Apakah Anda bersama orang tertentu? Apa yang kamu lakukan? Bagaimana perasaan Anda saat itu?

Fokus pada apa yang Anda hargai

Meskipun memikirkan nasib buruk hari Anda bisa terasa seperti hal yang wajar untuk dilakukan, itu tidak akan membantu Anda dalam jangka pendek atau panjang.

Sebaliknya, cobalah memfokuskan kembali pada hal-hal yang berjalan dengan baik. Jika Anda tidak dapat menemukan lapisan perak pada hari itu, Anda juga dapat mencoba memikirkan bagaimana keadaannya menjadi lebih buruk.

Mencari pertolongan

Sangat normal dan sehat untuk merasa marah dari waktu ke waktu. Tetapi jika Anda tidak dapat menggoyahkan suasana hati yang buruk atau terus-menerus merasa kewalahan oleh amarah, mungkin sudah saatnya meminta bantuan.

Jika kemarahan Anda memengaruhi hubungan dan kesejahteraan Anda, berbicara dengan terapis yang berkualitas dapat membantu Anda mengatasi sumber kemarahan Anda dan membantu Anda mengembangkan alat mengatasi yang lebih baik.

Dirawat di Rumah Dapat Membantu Orang Menghemat Uang dan Sembuh Lebih Cepat

Dirawat di Rumah Dapat Membantu Orang Menghemat Uang dan Sembuh Lebih Cepat
Program percontohan baru memungkinkan orang yang biasanya dirawat di rumah tinggal di rumah. Getty Images
  • Sebuah studi baru menemukan bahwa model rumah sakit di rumah berpotensi dapat meningkatkan perawatan sambil mengurangi biaya.
  • Biaya perawatan hampir 40 persen lebih rendah.
  • Peserta uji coba yang menerima perawatan rumah sakit di rumah mereka memiliki tingkat penerimaan kembali ke rumah sakit yang 70 persen lebih rendah.

Orang-orang memeriksa ke rumah sakit berharap untuk menjadi lebih baik, tetapi ada risiko – dan beberapa bahkan akhirnya menjadi sakit.

Anda dapat menghadapi bahaya komplikasi, seperti pendarahan atau infeksi. Ada juga check-in konstan dari perawat atau dokter yang dapat mengganggu tidur.

Dan tidak ada yang termasuk biaya.

Selain itu, ketika di rumah sakit, orang terjebak di ranjang rumah sakit mereka dan banyak mengalami dampak kesehatan negatif dari ketidakaktifan fisik ini.

Namun, sebuah studi percontohan oleh para peneliti di Brigham and Women’s Hospital di Boston menemukan bahwa model rumah sakit di rumah dapat berpotensi meningkatkan perawatan sambil mengurangi biaya. Temuan ini dipublikasikan diAnnals of Internal Medicine Sumber Terpercaya hari ini.

“Rumah Sakit di Rumah (HaH) seperti namanya, merawat pasien yang memenuhi syarat di rumah sakit. Model bervariasi, tetapi umumnya pasien yang terlihat di ruang gawat darurat yang membutuhkan perawatan di rumah sakit diberi pilihan perawatan intensif di rumah, ”kata Thomas Cornwell, MD, pendiri Northwestern Medicine HomeCare Physicians dan chief executive officer, Home Centered Care Institute ( HCCI) .

Studi pertama dari jenisnya

“Sampai saat ini, belum ada uji coba terkontrol secara acak terhadap perawatan di rumah di rumah yang dilakukan di AS selain dari pilot kecil kami,” David Levine , MD, MPH, MA, penulis yang sesuai dengan studi tersebut, mengatakan kepada Healthline.

Hasil dari Dr. Levine dan uji coba terkontrol secara acak tim (RCT) dapat memperkuat kasus untuk perawatan rumah sakit di rumah, menunjukkan bahwa hal itu mengurangi biaya dan penerimaan kembali sambil meningkatkan aktivitas fisik dibandingkan dengan perawatan di rumah sakit biasa.

“Kami ingin menunjukkan dengan bukti yang sangat tinggi bahwa perawatan di rumah sakit dapat diberikan kepada orang dewasa yang sakit akut dengan biaya lebih rendah, aktivitas fisik yang lebih baik, kualitas dan keamanan yang tinggi, dan pengalaman pasien yang sangat baik,” kata Dr. Levine.

“Selain itu, kami merasa ini memberi semua orang Amerika informasi yang mereka butuhkan untuk memilih perawatan untuk diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai jika mereka perlu dirawat di rumah sakit,” katanya.

Biaya perawatan hampir 40 persen lebih rendah

Levine dan tim mendaftarkan 91 pasien dewasa ke dalam percobaan.

Setiap peserta telah diterima melalui unit gawat darurat di Rumah Sakit Brigham dan Wanita atau Rumah Sakit Brigham dan Wanita Faulkner dengan kondisi akut yang meliputi infeksi, memburuknya gagal jantung, memburuknya penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), dan asma, yang hidup dalam jarak 5 mil dari Rumah Sakit.

Mereka secara acak baik tinggal di rumah sakit untuk perawatan standar atau untuk menerima perawatan di rumah, termasuk kunjungan perawat dan dokter, obat intravena (IV), pemantauan jarak jauh, komunikasi video, dan pengujian di tempat perawatan.

Para peneliti mengukur total biaya perawatan langsung, termasuk biaya untuk tenaga kerja non-dokter, persediaan, tes, dan obat-obatan.

Temuan menunjukkan bahwa pasien yang menerima perawatan di rumah memiliki biaya total yang hampir 40 persen lebih rendah daripada pasien yang dirawat secara konvensional.

“Studi ini menunjukkan hasil yang lebih baik dengan biaya lebih rendah di samping penggunaan sumber daya yang lebih baik. Ini adalah pekerjaan yang menjanjikan dan semakin banyak perhatian diberikan kepada perawatan rumah sakit di rumah, ”kata Melissa O’Connor , PhD, MBA, RN, FGSA, dan direktur, Geriatric Interest Group, Universitas Villanova, M. Louise Fitzpatrick College of Nursing .

“Namun, pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk menentukan tipe pasien yang paling cocok untuk penyakit ini,” katanya. “Apakah mereka membutuhkan pengasuh? Apakah mereka harus utuh secara kognitif? Jenis lingkungan rumah apa yang dibutuhkan? ”

70% tingkat penerimaan lebih rendah

Menurut penelitian, mereka yang di rumah memiliki lebih sedikit pesanan laboratorium, lebih sedikit pencitraan (seperti X-ray dan MRI), dan memiliki lebih sedikit konsultasi.

Levine dan tim juga menemukan bahwa pasien rumah sakit di rumah kurang duduk, dan bahkan memiliki tingkat penerimaan kembali yang lebih rendah dalam waktu 30 hari daripada pasien yang dirawat di rumah sakit.

“Kami juga tahu bahwa pasien lebih banyak bergerak selama rawat inap di rumah, yang kami yakini sangat membantu penyembuhan,” kata Dr. Levine.

Penelitian ini sebenarnya dihentikan sejak awal karena kekuatan dari temuan ini.

“Kami tidak membangun studi rumah sakit di rumah kami sebagai program pengurangan penerimaan kembali, tetapi salah satu temuan yang lebih mengejutkan adalah bagaimana dampak perawatan di rumah sakit pada penerimaan kembali 30 hari,” kata Levine. “Tujuh persen pasien rumah sakit di rumah, dibandingkan dengan 23 persen pasien rumah sakit tradisional, diterima kembali dalam 30 hari – hampir 70 persen berkurang!”

Perawatan di rumah adalah pengalaman yang disesuaikan – tetapi siapa yang membayar?

“Menerima perawatan di rumah membuat pengalaman yang benar-benar disesuaikan,” Dr. Levine menekankan. “Jawaban untuk pertanyaan seperti, ‘obat apa yang Anda pakai,’ atau ‘apa yang Anda perlu bantuan selama hari-hari biasa,’ dan ‘apa yang ada di dapur Anda’ mudah dibicarakan hanya ketika di rumah dan memiliki kesehatan dan penyembuhan yang mendalam efek. “

Tetapi Dr. Cornwell mengatakan bahwa Medicare dan Medicaid tidak akan cukup menutupi biaya rumah sakit di rumah.

“Tidak ada pembayaran biaya layanan terpisah untuk HaH. Tidak ada kode khusus untuk itu. Anda perlu menggunakan kode panggilan rumah saat ini yang tidak mencakup semua biaya, ”kata Dr. Cornwell.

“Itu seperti mengisi sehari di rumah sakit dengan kode kunjungan kantor. Saat ini, mereka yang berpartisipasi adalah sistem yang memiliki kontrak berisiko. Karena mereka siap untuk semua biaya medis, mereka mendapat manfaat dari biaya HaH yang lebih rendah dan hasil yang lebih baik dan kepuasan pasien, ”lanjutnya.

Garis bawah

Ada kerugian untuk perawatan di rumah sakit yang dapat meningkatkan risiko kesehatan, tetapi uji klinis baru menemukan bahwa menyediakan perawatan berkualitas rumah sakit di rumah dapat mengurangi risiko ini dan meningkatkan hasil pasien.

Peserta uji coba yang menerima perawatan rumah sakit di rumah mereka memiliki tingkat penerimaan kembali ke rumah sakit yang 70 persen lebih rendah.

Meskipun perawatan di rumah dapat mengurangi biaya rumah sakit dan meningkatkan kesehatan pasien, banyak penyedia asuransi kesehatan, terutama Medicare dan Medicaid, masih tidak akan menanggung biaya perawatan rumah sakit berbasis rumah.

beranda

5 Cara untuk Mendukung Rekan Kerja dengan Penyakit Kronis

5 Cara untuk Mendukung Rekan Kerja dengan Penyakit Kronis

5 Cara untuk Mendukung Rekan Kerja dengan Penyakit Kronis
Hampir 90 persen orang di tempat kerja mengatakan mereka tidak yakin berapa banyak atau apa jenis dukungan emosional untuk ditawarkan kepada rekan kerja yang hidup dengan kondisi kronis. Getty Images
  • Sebuah survei baru dari Cancer and Karir menemukan bahwa 88 persen orang memiliki kekhawatiran tentang kemampuan mereka untuk mendukung rekan kerja dengan kondisi medis yang serius.
  • Dan 89 persen percaya manajemen bisa menciptakan dan mendorong lingkungan kerja yang lebih mendukung bagi rekan kerja dengan penyakit kronis.
  • Para ahli mengatakan perusahaan dapat meningkatkan dukungan bagi karyawan dengan kondisi kronis dengan meningkatkan kesadaran dan melatih para pemimpin dengan baik serta karyawan lainnya.

Ketika seorang rekan menjadi sakit kronis atau serius, mungkin sulit untuk mengetahui apa yang harus dikatakan dan dilakukan.

“Sangat sulit bagi rekan kerja untuk mengetahui apa yang harus dilakukan ketika sesuatu seperti ini terjadi bahkan jika Anda menjalaninya sebelumnya, dan sangat mudah – dengan cara yang sama sekali tidak disengaja – untuk mengatakan atau melakukan hal yang salah atau berpikir Anda sedang melakukan hal yang benar, tetapi Anda sebenarnya menambah tekanan kepada orang tersebut, ”Rebecca Nellis, direktur eksekutif Cancer and Careers , mengatakan kepada Healthline.

Nellis yang bekerja untuk nirlaba didedikasikan untuk memberdayakan orang-orang dengan kanker untuk berkembang di tempat kerja mereka.

Organisasi baru-baru ini melakukan survei terhadap 1.000 orang dewasa yang bekerja di Amerika, dan menemukan bahwa 88 persen responden memiliki kekhawatiran tentang kemampuan mereka untuk mendukung rekan kerja dengan kondisi medis yang serius.

Kekhawatiran paling umum yang dilaporkan termasuk:

  • berapa banyak atau apa dukungan emosional yang ditawarkan
  • berapa banyak bertanya tentang kondisi atau status kesehatan rekan kerja mereka
  • bantuan apa yang berhubungan dengan pekerjaan untuk ditawarkan

“Jelas, ada kesenjangan antara kebutuhan mereka dengan penyakit kronis di tempat kerja dan dukungan yang diberikan oleh rekan kerja dan manajemen – dan sebagian besar disebabkan oleh kurangnya kesadaran dan pelatihan,” Lynn Taylor, pakar dan penulis tempat kerja tentang “ Menjinakkan Kantor Anda Yang Mengerikan Tyrant: Cara Mengelola Perilaku Bos Childish dan Berkembang dalam Pekerjaan Anda ,” kata Healthline.

Taylor dan Nellis mengatakan berikut ini adalah cara untuk mendukung rekan kerja Anda.

1. Tunjukkan empati

Memberitahu rekan kerja Anda bahwa Anda memikirkan mereka adalah awal yang baik, kata Nellis.

“Tidak apa-apa untuk mengatakan, ‘Aku tidak tahu harus berkata apa sekarang, tapi aku di sini dan memikirkanmu’ atau ‘Aku ingin berada di sini untukmu dan aku ingin memikirkan beberapa hal yang bisa aku tawarkan yang mungkin membuat hidup Anda lebih mudah sekarang, ‘”kata Nellis.

Dia menambahkan bahwa satu hal yang tidak boleh dikatakan orang adalah “Saya tidak percaya Anda tidak memberi tahu saya lebih awal,” karena ini akan membuat rekan kerja Anda merasa bersalah daripada dirawat.

2. Biarkan mereka membimbing Anda

Taylor menyarankan untuk mencoba dan mengetahui kapan rekan kerja menginginkan privasi mereka dan kapan mereka ingin membicarakan kondisi mereka.

“Ukur pendekatanmu berdasarkan reaksi mereka,” katanya.

Nellis setuju, dan mengatakan orang-orang harus berhati-hati ketika berbagi cerita tentang orang lain yang Anda kenal yang memiliki kondisi yang sama sampai Anda mengerti apakah orang itu terbuka untuk mendengarkan mereka atau tidak.

“Jika Anda belum tahu preferensi orang itu, mengatakan, ‘Saya tahu ini akan baik-baik saja’ atau ‘Hal yang sama terjadi pada seseorang yang saya kenal dan sekarang mereka berlari maraton,’ mungkin dimaksudkan dengan baik, tetapi tidak boleh di mana orang itu jika mereka merasa seperti hal-hal tidak akan baik-baik saja, “kata Nellis.

3. Hormati privasi mereka

Hanya karena seorang rekan kerja memberi tahu Anda tentang kondisi mereka, bukan berarti mereka juga ingin orang lain tahu.

“Tidak semua orang mengungkapkan di tempat kerja, jadi jika seseorang di dunia kerja Anda berbagi sesuatu dengan Anda tentang krisis kesehatan, penting bagi Anda untuk berasumsi bahwa Anda adalah satu-satunya orang yang mereka katakan … kecuali mereka mengatakan sebaliknya,” kata Nellis.

“Orang-orang memiliki perasaan yang sangat kuat – tepat-begitu – tentang seberapa luas informasi pribadi harus pergi dan sangat penting untuk memikirkan preferensi privasi seseorang,” tambahnya.

4. Tawarkan untuk membantu tugas kerja

Daripada memberi tahu rekan kerja bahwa Anda dapat melakukan apa pun yang mereka butuhkan, membuat daftar pendek tugas pekerjaan yang bersedia Anda ambil lebih praktis dan tidak terlalu membuat stres bagi orang yang Anda coba bantu, kata Nellis.

“Sangat alami untuk ingin terdengar seperti Anda begitu siap dan siap untuk bertindak … tetapi masalahnya adalah tanggung jawab pada orang yang sudah berurusan dengan penyakit mereka sendiri dan harus mencari tahu apa artinya itu dalam suatu sejumlah besar bidang kehidupan mereka untuk datang dengan sesuatu untuk Anda lakukan untuk membantu Anda merasa baik tentang membantu mereka, “katanya.

5. Jangan abaikan situasinya

Menghindari rekan kerja Anda atau mengabaikan situasi mereka mungkin terasa paling aman, tetapi Taylor mengatakan yang terbaik adalah memikirkan bagaimana Anda ingin diperlakukan jika Anda berada di tempat mereka.

“Seperti banyak interaksi di tempat kerja, ketika ragu, tindakan terbaik adalah kebaikan dan menempatkan diri Anda pada posisi orang lain. Jika Anda tidak yakin apa yang harus dikatakan atau dilakukan, tunggu sampai Anda melakukan sedikit riset lebih lanjut – atau telah berbicara dengan mereka yang tahu, ”katanya.

Bagaimana kepemimpinan dapat membantu?

Survei Cancer and Careers mengungkapkan bahwa pekerja Amerika mencari lebih banyak dukungan dari kepemimpinan mereka dengan 59 persen menyatakan mereka tidak yakin bahwa manajemen tahu bagaimana mendukung karyawan yang sakit.

Dari para pekerja yang pernah bekerja dengan seseorang yang didiagnosis menderita kanker, 90 persen percaya bahwa manajemen bisa berbuat lebih banyak untuk lebih mendukung.

Temuan lain termasuk:

  • 45 persen percaya manajemen bisa menyediakan lebih banyak akomodasi di tempat kerja, seperti jadwal yang fleksibel, atau peralatan dan teknologi khusus.
  • 37 persen percaya bahwa manajemen dapat menciptakan dan mengembangkan lingkungan kerja yang lebih mendukung.
  • 35 persen percaya mereka bisa memiliki pertimbangan lebih besar tentang preferensi privasi rekan kerja mereka.
  • 33 persen percaya bahwa mereka dapat mengembangkan kebijakan perusahaan yang lebih baik untuk mendukungnya.
  • 16 persen melaporkan bahwa cara seorang rekan dengan kanker dikelola membuat mereka kurang loyal terhadap perusahaan mereka.

“Tidak terlalu mengejutkan bahwa rekan kerja tidak benar-benar tahu apa yang harus mereka lakukan sendiri, tetapi kurangnya kepercayaan mereka pada kepemimpinan mereka adalah saat yang patut ditunda,” kata Nellis.

Dia menambahkan bahwa berikut ini adalah cara manajemen dan kepemimpinan dapat membantu mendukung karyawan.

1. Lihatlah manfaat, kebijakan, dan prosedur yang ada

Nellis menyarankan untuk memastikan kebijakan saat ini bekerja secara efektif dan seperti yang semula dimaksudkan.

“Orang-orang tidak hanya didorong oleh gaji [tetapi seluruh paket]. Apa yang sudah Anda miliki? Jika ada kesenjangan, apakah ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan proses itu sehingga orang tahu lebih baik apa yang harus dilakukan jika [rekan kerja sakit]? “Katanya.

Jika kebijakan perusahaan Anda sudah usang, Nellis mengatakan sudah waktunya untuk mengevaluasi kembali.

“Pastikan Anda berada dalam tren dengan cara dunia kerja berkembang dan tentu saja cara pemain lain di industri Anda,” kata Nellis.

Misalnya, dia mengatakan beberapa perusahaan menawarkan cuti bank yang memungkinkan karyawan untuk mengambil cuti yang dibayar sehingga jika mereka membutuhkan waktu lama untuk sakit mereka dapat menarik dari kolam.

2. Mengkomunikasikan kebijakan

Karena sulit untuk mengingat segala sesuatu yang tersedia untuk Anda di tempat kerja ketika Anda berada dalam krisis dan berusaha mengelola kesehatan Anda, Nellis mengatakan akan sangat membantu jika perusahaan secara teratur mengkomunikasikan manfaatnya.

“Perusahaan dapat berpikir tentang [bagaimana mereka berkomunikasi melalui] komunikasi internal,” katanya.

Misalnya, mereka dapat mempertimbangkan tweeting manfaat baru atau yang diperbarui, atau pengingat manfaat yang ada.

“Bagaimana Anda memastikan karyawan Anda memahami hal-hal penting [ditetapkan] sebagai jaring pengaman jika sesuatu terjadi dan mereka membutuhkannya?” Kata Nellis.

3. Latih manajer tentang apa yang harus dilakukan

Memastikan manajer dipersiapkan dengan baik untuk membantu rekan kerja yang memercayai mereka sangat penting, kata Nellis.

“Jika seseorang didiagnosis menderita penyakit dan datang ke [seorang manajer yang tidak tahu bagaimana mendukungnya] terlebih dahulu, itu dapat membatalkan kebijakan dan proses komunikasi yang sudah ada,” kata Nellis. “Itulah yang disaksikan rekan kerja dan itulah yang disaksikan karyawan sendiri … kita tidak meluangkan waktu untuk melatih seseorang dalam mengelola seseorang sebagai manusia seutuhnya.”

Taylor setuju, mencatat bahwa manajemen dapat melakukan hal berikut:

  • Biarkan kolega Anda menyarankan cara terbaik untuk mendukung mereka; jangan membuat asumsi.
  • Pertimbangkan cara untuk membuat pekerjaan mereka lebih produktif dengan menawarkan waktu fleksibel dan telekomunikasi.
  • Sisihkan waktu untuk membahas tindakan yang bisa dilakukan anggota tim lain untuk membantu rekan kerja mereka.
  • Ketahui informasi medis apa yang harus dibagikan dan dengan siapa.
  • Dengan izin dari rekan kerja Anda, tentukan orang yang tepat untuk memberikan pembaruan tentang status kesehatan orang tersebut.

“Karena situasinya menantang bagi penderitaan individu, dan kolega tidak yakin bagaimana cara menanganinya, manajemen harus memimpin untuk memastikan tempat kerja produktif, ramah, dan kooperatif,” kata Taylor.

beranda

Dirawat di Rumah Dapat Membantu Orang Menghemat Uang dan Sembuh Lebih Cepat